Entri Populer

Senin, Agustus 24, 2015

Guru yang digugu dan ditiru

seorang guru selayaknya menjadi sosok teladan. Patut dicontoh, dan ditiru. baik itu perkataan maupun perbuatannya. itu seperti Rasulullah Saw, yang menjadi suri tauladan dan uswatun hasanah bagi seluruh umat manusia.

Tapi terkadang, seorang guru bisa saja lepas kontrol dan berbuat jauh dari kata teladan. Mungkin saat emosinya sedang tinggi membuatnya melakukan kekerasan pada siswa. atau adanya masalah dalam rumah tangga terbawa hingga ke sekolah. atau bisa jadi dia memanglah seorang guru yang moody. Mood-moodan hingga perasaannya lebih mendominasi pikirannya.

Itu seperti diriku saat ini, sebagai guru yang harus mengajar berbagai jenis manusia. Ada yang nakal, ada yang jengkelin, ada yang bandel ga ketulungan, ada yang ngeyelan kalo dikasih tau dan yah, ada juga anak-anak yang baik.

Kalo ketiban sialnya harus menghadapi anak-anak bandel dalam keadaan mood tidak waras ni cukup rawan dan bahaya. Kalo tidak dimenej, jadinya yah....begitu deh!

Rabu, Agustus 19, 2015

70 tahun Indonesia Merdeka

udah 70 taon
udah lama
usia aki-aki
berarti udah tua renta
dan bentar lagi mati

itukah Indonesia?

Jumat, Agustus 14, 2015

Friday Night

Day is Friday
in the morning someone die
and i came to his house for ngelayat or ta'ziyah
but can not bring his mayat to graves
because friday prayer was coming
and the graves not yet tergali perfect
so, i come home
sleep a little with the iler come along on my lips to bantal
after praying i gone to the market
there's someone party for his cousin marrying
at Kuala Penet, near the sea
it waste time about one hour
so i'm waiting for any car to bring me out
but no car comes
it's a hot day
so i decide not to go to the party
i eat aj with my wife at back of the table of my stuff
and Day is friday


Senin, April 18, 2011

ENJOY YOUR SELF

Seperti biasa di hari-hari yang ada kami berbicara mengenai hal-hal yang kami pikirkan, kami rasakan hingga hal yang kami khawatirkan. Komunikasi yang intens itu penting, karena itu bagai lem dalam hubungan kami.

Kali ini kami sedikit membahas tentang keadaan orang-orang yang kami kenal. Bukan untuk menggunjingkan mereka, tapi mengambil pelajaran dari mereka. Kami melakukan ini, karena Fatimeh dan gue beberapa kali merasa kalo kehidupan mereka, terutama temen-temen deket kami begitu berkembang pesat sementara kami terasa begitu-begitu aja.

“Mungkin Cuma perasaan aja ya, Bang. Kalo hidup kite serasa standar sementara yang laen pada ngelaju jauh…” kata Fatimeh memulai pembicaraan.
“Bisa juga sih, Meh. Emang apa yang kite liat pan bakal dimasukin ke otak lalu keolah jadi perasaan-perasaan. Kagak salah. Tinggal liat gimana kite nimpalinnya.” Sambut gue, tertarik, karena selama ni juga (terkadang) gue gundah. Maksudnye, terasa hidup gue gini-gini aja sementara yang laen berbeda. Ada temen yang ngasih tau mo kuliah lagi ke UK, ada yang naek pangkatnya jadi manajer, ada yang jualan omsetnye udah puluhan juta sebulan, ada yang baru diangkat jadi PNS (walo dengan wallahu a’lam jalannye) sampe ada yang udah dapet momongan lagi, sementara kite sejak wafatnya Gaza belum dikasih rejeki lagi ama Yang Kuasa.

“Paling enggak, bukan bikin kita iri apalagi gak nerima ama kehidupan sendiri, Meh. Cuma jadiin aja barometer hidup kita ini arahnya udah bener apa kagak?” lanjut gue.
“Bener sih Bang, Cuma ape mo dikate, kadang kerasa kenapa sih kehidupan orang lain kelihatan lebih menyenangkan, lebih pasti, lebih menyakinkan, lebih wah…”

“Apa menurut Fatimeh, kehidupan kite sekarang ni kurang pasti dan kurang menyenangkan?” tanya gue, gue aslinya nanyain hal yang sama pada diri gue sendiri. Hidup secara ni apa adanya udah bikin gue bahagia apa kagak?
“Aye sih udah ngerasanya nyaman, Bang. Enak kok...”
“Abangnya yang enak, maksud loe? Hehe..”
“Bukan... hehe...iya juga... yang pasti kehidupan kita menyenangkan kok, Bang. Walo Cuma begini-begini aja.”

“Trus kira-kira yang begitu-begitu itu gimane? Abang mo nanya nih sama Fatimeh. Kalo misalnya kehidupan kita ni mo dirubah seperti kehidupannya salah satu teman kita nyang udah sukses ato udah mapan milih nyang mana?” tanya gue selidik. Sapa tau die mo milih jadi orang lain, milih kehidupan laen. Dari gue, dari apa yang udah gue kasih.

“Dengan Abang apa gimane?” tanya Fatimeh balik.
“Terserah aja ama sapa. Maksudnye terserah ama kehidupan sapa, bukan orangnya. Kalo milih orangnya, gue jitak ntar ubun-ubunnya. Hehe...”
“Kalo ga ada abangnya ga mau. Kalo bukan kehidupan Abang, aye ga mau... jujur sih kadang kalo bisa milih aye pengen dapetin kehidupan seseorang dari temen kite. Tapi ujung-ujungnya pan kita punya jalur kehidupan sendiri yang harus kite jalani. Jalan orang bisa aja keliatan lempeng kaya jalan tol, tapi bisa jadi itu bukan jalan kite. Bisa aja emang yang digariskan Allah jalan kita masih mirip kayak jalan ke Puncak, belak-belok tapi Bang...kalo udah sampe Puncak...? gimana coba rasanya?”
“Maaaantaaaaaaap!!! Hehe...”

Kita berdua ketawa. Sambil coba memandang ke depan. Bukan ke arah tembok, tapi ke masa depan. Mikirin gimana kehidupan ke depan. Kan gak keliatan, gak keraba. Apa gue ama Fatimeh bisa sukses, bisa jadi mapan, ato bisa naek jabatan dan jadi orang kaya baru kaye Madid Musyawarah? Yang pasti walo gak keliatan, gue mo nikmatin yang bisa gue liat sekarang, yang bisa dirasain sekarang. Apa aja, walo Cuma sedikit. Yang penting masih bersama Fatimeh gue rela. Ceilee.. so enjoy aja...

“Yang penting Meh, yang kita dapetin sekarang insya Allah semuanya halal.. semuanya dari jalan yang bener. Lagian walo kita sedikit, masih ade yang lebih kurang dari kita. Lebih kurang mapan dari kita. Lebih susah dari kita...” kata gue.
“Ya, Bang... kan teorinya kalo masalah dunia jangan liat yang di atas kita tapi liat begitu banyak yang di bawah kita. Lagian kalo mikirinnya sama yang udah sukses bisa stres deh kita. Sakit ati...hehe..”

“Nikmatin yang ada. Usahain dari yang kita punya. Orang yang diatas kita jadiin sebagai pemacu buat lebih baek lagi... lebih rajin lagi...”
“Tidurnya...hehe...tidur bareng yok Bang...” kata Fatimeh malah ganti topik sambil kedip-kedip mata alay... gue sih Cuma angguk-angguk kepala.